• PDF

No Fear

Penilaian Pengunjung: / 1
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 16:24
  • Ditulis oleh Grace Suryani
  • Sudah dibaca: 2223 kali

Guys, tulisan ini ditulis ketika saya lagi takut. Hehehe. Takut itu sebenernya sesuatu yang dirasakan semua orang. Takut ditolak, takut gagal, takut disakiti, takut dilecehkan, takut kejadian yang dulu terulang lagi, takut menghadapi lingkungan yang baru. Semua orang pernah takut.

Rasa takut ini bertambah berkali lipat kalo ada kejadian di masa lalu yang menyakitkan. ”Gimana ya kalo nanti begitu lagi ... gmana nanti kalo terjadi hal yang sama lagi?” Ada seorang co yang saya kenal, dia ngga pernah mau ngajak pacarnya nonton bioskop. Ternyata setelah diselidiki *ceilaaa* dulu dia diputusin sama ex-nya setelah nonton bioskop. :o Mungkin keliatannya konyol tapi itu bener. Ada ketakutan di bawah sadar kita. Seolah-olah kalo sekali pernah kejadian, hal itu akan berulang lagi terus terus dan terus.

Mungkin bisa juga bukan kita sendiri yang ngalamin tapi orang laen yang ngalamin. Tapi melihat luka yang mereka derita, sudah cukup membuat kita gentar. :p

Tiap kali saya ngeliat orang putus, suka ada suara yang mewanti-wanti diri saya sendiri. ”Elu mau kayak die? Kagak kan?! Ya udeh. Inget, no man no cry. Ngga usahlah cari pacar. Mending loe belajar yang rajin.” Emank kadang dibumbui hal-hal rohani, “Tunggu waktu Tuhaaann …” Padahal benernya saya ingin menunda proses itu selama mungkin.

Saya sempat takut memulai suatu hubungan karena saya punya pengalaman putus. Kalo putus lagi gmana donk?? Kalo gue salah pilih gmana ntar? Gue menderita lagi donk. Sakit lagi, nangis lagi.Mending ngga usah deh.

 Guys, ketakutan itu salah satu penjara iblis yang paling ampuh untuk menghalangi kita menikmati berkat Tuhan.

Heh?

Yup. Untuk meraih berkat Tuhan, kita perlu iman. Dan ketakutan serta kekuatiran itu lawannya iman.

Gampangnya gini guys, sekarang kan udeh banyak tuh escalator yang otomatis. Escalator itu baru jalan kalo kita udeh deket *ada sensor otomatisnya*. Dari jauh keliatannya escalator itu mati. Pernah suatu kali mama saya en saya pergi ke satu pusat perbelanjaan en pas ngeliat escalatornya diem, mama saya bilang, ”Mati kayaknya.”  Saya cuek en maju terus *soalnya saya dah liat ada tulisan ”Escalator otomatis” jadi saya tau escalator itu ntar bakal nyala sendiri kalo kita dah deket*. En bener. Begitu dari berdiri tepat di hadapan escalatornya, mulai jalan deh.

Tapi berapa banyak orang yang ngga tahu en akhirnya milih muter, naek tangga biasa atau naek lift karena berpikir escalator itu mati?? Padahal yang mereka butuhkan hanya berjalan cukup dekat sehingga sensor otomatis itu menyalakan escalator tsb.

Seringkali berkat Tuhan tidak sampai bukan karena Tuhan ngga ngasih tapi karena kita tertutup oleh ketakutan kita sehingga kita tidak berani melangkah. Bayang-bayang masa lalu kita *atau masa lalu orang laen* mengikat kita begitu kuat, sampai kita tidak berani maju, padahal Tuhan menyediakan masa depan yang cerah!

Gmana caranya mengatasi ketakutan itu guys?

”God is love ... There is no room in love for fear. Well-formed love banishes fear. Since fear is crippling, a fearful life is one not yet fully formed in love.” 1 John 4:16,18.

Ngga ada tempat untuk ketakutan di dalam cinta. Menurut saya, cinta ini mengacu pada Kasih Allah yang sempurna.

Guys, kalo kita percaya bahwa Allah betul-betul mengasihi kita dan Allah yang mengasihi kita itu adalah Allah yang berkuasa dan berdaulat, kita tidak punya alasan untuk takut!!

Semua pengalaman buruk kita, trauma masa lalu, tidak ada punya kuasa lagi di dalam kasih Allah.

Jujur guys, ketika saya takut untuk dekat sama orang, sering saya harus berkata-kata sama diri saya sendiri.

”Apa yang loe takutkan?? Takut dikecewakan? Takut nangis lagi? Takut sakit lagi? Selama ini banyak orang yang nyakitin elu, en loe dah berulang kali mikir loe ngga akan pernah pulih. Tapi loe juga tau itu semua BOHONG! Tuhan selalu memulihkan loe. Loe bisa ketawa lagi kok. Bisa suka sama orang lagi.

Setiap kali loe disakiti, ada Tuhan di situ. Tuhan ngga pernah ninggalin elu. Ada banyak co yang dateng en pergi, tapi Tuhan selalu ada. Loe takut apa??

Kita emank ngga tau ini bakal berakhir seperti apa, ada kemungkinan loe bakal sakit lagi. Tapi trus emank kenapa? Toh ada Tuhan! Pernah Tuhan ninggalin loe? Ngga pernah!

En loe sendiri juga tau bahwa proses-proses yang ngga enak itu mengerjakan sesuatu yang indah di dalam loe! Loe tau bahwa Allah bekerja di dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikkan bagi semua orang yang mengasihi Dia.”

Iya guys, proses-proses menyakitkan yang saya alami, orang-orang yang datang dan pergi itu membentuk sesuatu yang indah dalam diri saya. Dulu saya ngga bisa sabar, en kalo saya harus ngomong saya akan ngomong!! Tanpa peduli ba bi bu. Pokoknya gue ngomong. Tapi setelah kepentok sana sini, pelan-pelan saya bisa membedakan mana yang perlu diomongin, mana yang tidak. Kapan harus ngomong, gmana ngomongnya.

En makin lama saya makin jarang kepentok hehehe. Itu hasil manis yang saya peroleh dari curahan air mata saya taon-taon yg lalu. Wekekekek. *tapi guys, belon tentu kalian harus ngalamin yg separah saya kok. Tenang ajee hehehe*

Yang penting, jangan fokuskan perhatian kita pada ketakutan kita, fokuskan mata kita kepada Dia yang mengasihi kita.

Don’t magnify problems, magnify the Lord!

Prosesnya memang ngga gampang, en biasanya tidak terjadi dalam semalem. :p Tapi lambat laun, ikatan-ikatan ketakutan yang memenjarakan kita akan kehilangan kekuatannya. Karena kasih Allah lebih besar dari ketakutan kita.

Allah sendiri lebih besar dari ketakutan kita.

 

Buat semua orang yang takut *termasuk saya sendiri*,

Arahkan matamu kepada Dia yang mengasihi dan mati untukmu. Adakah yang bisa memisahkan kita dari kasih-Nya? :) jangan biarkan ketakutan akan kegagalan menghalangimu untuk menikmati masa depan cerah yang Tuhan sediakan.

 

Jakarta, 4 Juni 2007

Tuhan, masih takut hahaha, cuman pada waktu aku takut aku percaya kepada-Mu. Kepada Allah yang Firman-Nya kupuji, kepada Allah aku percaya, aku tidak takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadapku?? :p
Komentar-komentar
Tambah Baru Cari
Tulis komentar
Nama:
Email:
 
Website:
Judul:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Masukkan kode anti-spam yang terbaca pada gambar di atas!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."