Antara Gossip dan PI

Penilaian Pengunjung: / 0
TerjelekTerbaik 

Guys, bulan Juli ini hidup saya bener-bener berubah. Awal Juli kemaren tanda tangan kontrak dengan almamater saya jadi guru mandarin kontrak selama 1 tahun. Dengan demikian dimulailah fase baru dalam idup saya, “dunia kerja”. Heeemm. Masih terkaget-kaget dengan semua perubahan yang terjadi *pssstt sekarang saya dipanggil “Ibu” loh :s … abis ini minta ganti jadi laoshi deh*. Terkaget-kaget dengan kurikulum pendidikan yang ganti lagi *again* jadi kurikulum KTSP (alias kurikulum kata sape), kaget dengan macem-macem deh. Pusink dengan jadwal yang belum tersusun rapih, silabus, prosaster (disaster) huaaaa. 

Eh pas saya masih terkaget-kaget dengan ‘hidup baru’, muncul tawaran laen yang bikin saya pusink, bingung mesti gimana. Setelah bergumul, doa, minta ayat, minta pendapat ortu delele, akhirnya saya memutuskan untuk menerima tawaran seorang teman deket saya untuk menjajagi kemungkinan melanjutkan hubungan ke jenjang yg lebih lanjut. *hueeeekkk!!! Bahasanyeee!!*

Singkatnye guys, gue baru jadian. Naahh. Keluar juga deh kata-kata itu. :p maklum guys, masih kagok en perlu penyesuaian dengan istilah-istilah baru.

Seperti biasa guys, berita siapa jadian ama sapa, sapa putus sama sapa menyebarnya secepat kilat. Apalagi dengan didukung teknologi modern model Friendster :o begitu juga kabar saya jadian. Dalam waktu beberapa hari, hampir semua temen deket saya tau, en langsung Buuzzz … Kagak tau ye kenapa temen-temen deket saya malah lebih excited menyebarkan kabar ini daripada saya.

Ketika saya bilang sama erhm pacar saya (duh aneh rasanya menulis ‘istilah itu’) sapa-sapa aja yang udeh tau en bagaimana cepatnya gossip menyebar, responsnya cukup bikin saya kaget sih.

“Coba kalo berita injil bisa menyebar secepat ini.”

Saya bengong en sempat ngeliat dia dengan tatapan agak aneh,  kok bisa mikirnya ke PI gitu loh. Dasar orang misi.

Tapi akhirnya saya jadi mikir juga, iya ya kalo semua orang Kristen semangat PI se-semangat menyebarkan kabar “Eh si anu akhirnya jadian ama si ini loh!!” mungkin sekarang gereja-gereja dah penuh!!

Sayangnya PI justru kadang jadi alternative terakhir dari yang bisa dipilih. Banyak anak Tuhan semangat pelayanan di gereja, tapi tidak semangat ngajakin temen ke gereja. Banyak anak Tuhan dengan semangat 45 menceritakan gossip artis terbaru, tapi kalo diminta kesaksian semuanya mengheningkan cipta.

Kenapa?? Kenapa bisa begitu?

Guys, taukah arti kata Injil? Injil itu sebenernya berita sukacita. KABAR BAIK. Tapi kadang kita sendiri tidak menganggap itu sebagai kabar baik! Makanya kita males untuk cerita.

Saya rasa temen-temen saya semangat cerita saya jadian ke temen-temen laen karena ini kabar baik (terutama sahabat-sahabat lama saya yang tau rekor masa lalu saya. Hehehe). Mereka orang-orang yang sayang sama saya en ketika mereka tau ada kabar yang membuat saya seneng mereka ikut seneng. Saya ngga perlu suruh mereka cerita, ngga perlu kasih ‘iming-iming’ traktiran buat teman yang cerita ke orang terbanyak (yeekk … norak banget sih!!) Mereka udeh cerita sendiri.

Guys, kalau kita sendiri mengalami betapa baiknya Tuhan, betapa sayangnya Tuhan akan dunia ini, betapa hebat kuasa-Nya, saya rasa kita juga ngga akan tahan hanya duduk diam-diam di gereja. Kalau kita hidup dengan Dia, menjalani hari-hari kita dengan Dia, ngga mungkin kita ngga semangat untuk menceritakan kasih Tuhan.

Hidup ini makin lama makin berat, tapi kasih karunia Tuhan makin hari juga makin besar. Tidakkah kita rindu melihat teman-teman kita yang laen juga merasakan kasih-Nya?

 Boong banget guys kalo kita bilang kita sayang sama sahabat kita tapi kita ngga peduli akan keselamatannya. Boong banget kalo kita bilang kita teman sejati yang berbagi suka dan duka, tapi kita keep silent ketika melihat teman kita berjalan ke arah kebinasaan. Boong banget …

Ketika kalian membaca ini dan Tuhan mengingatkan seseorang yang kalian kenal yang belum mengenal Yesus, tolong berhenti! Doakan dia sekarang!

Amsal mengatakan di dalam tawa hati bisa menangis. Orang-orang yang tidak mengenal Yesus secara pribadi, bisa tertawa bisa keliatan bahagia tapi sebenernya mereka menangis dalam hati. Tidakkah kita rindu membagikan kasih Tuhan kepadanya?

Guys, saya berdoa supaya kalian mengalami kedalaman kasih Kristus, makin hari makin mengenal Dia, makin merasakan kasih-Nya, sehingga hati Bapa bisa menjadi hati kita. Hati Bapa yang penuh dengan kasih untuk jiwa-jiwa, bisa menjadi hati dan kerinduan kita.

Di dalam buku Purpose Driven Life, Rick Warren menceritakan tentang kesaksian ayahnya menjelang ajal menjemput. Di tengah keadaan sadar dan tidak sadar, ayahnya terus berbicara, “Selamatkan 1 orang lagi buat Yesus. Selamatkan 1 orang lagi buat Yesus.”

Ketika kita masih diberi waktu, kesempatan dan tubuh yang sehat, tidakkah kita juga rindu untuk membawa 1 orang lagi, 1 orang lagi, 1 orang lagi, 1 orang lagi dan 1 orang lagi buat Yesus …  

May Your heart be my heart oh Lord  

Jakarta, 28 Juli 2007
Komentar-komentar
Tambah Baru Cari
Tulis komentar
Nama:
Email:
 
Website:
Judul:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Masukkan kode anti-spam yang terbaca pada gambar di atas!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."