• PDF

Ulangan Pertama

Penilaian Pengunjung: / 1
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 16:32
  • Ditulis oleh Grace Suryani
  • Sudah dibaca: 2036 kali

Guys, hari ini ulangan pertama saya … Ulangan pertama sejak saya jadi guru. Hehehe. Aduh guys, yang ulangan sapa, yang grogi sapa!! Beneran guys … Yang ulangan sapa, yang doa sapa. Hihihi. Menjelang mereka ulangan, malem saya doain. Paginya saya berdoa lagi.

“Duh Tuhan, hari ini anak-anak ulangan, tolong supaya mereka bisa …”

Ternyata guys, hasil ulangan anak-anak kelas 1 SMU bener-bener di luar dugaan!!! Saya ampe kaget. Dari sekitar 130an anak yang dapet di bawah 90 itu cuman sekitar 20%. Yang dapet merah cuman 1!! Waahh thx God bener. Rata-rata nilai mereka itu antara 95-100. Ampe saya mikir, hem soalnya kegampangan kayaknya hehehe. Tapi ngga apa-apa, ulangan pertama, mesti dibikin semangat dulu. Kalo ulangan pertama udeh jeblok, mereka down, saya pusink. Hehe.

*Tuhan, jangan lupa ya … besok gantian anak-anak kelas 2 dan kelas 3 yang ulangan. Tolong supaya mereka dapet nilainya bagus-bagus. Terutama anak 3 sos Tuhan …*

Tadi selama ulangan berlangsung, saya muter ke kelas-kelas yang ulangan. Tanyain ada pertanyaan atau tidak. Sempet ada guru yang nanya, “Ngapain mesti muter-muter, Grace?”

Well benernya sih emank cape muter-muter, tapi saya emank pengen begitu. Saya inget dulu pas saya masih jadi murid, ketika ulangan, kalo yang jaga guru laen itu rasanya ngga tenang. :p Trus kalo guru saya dateng ke kelas ngecheck anak-anak, rasanya jadi lumayan tenang. Hehehe.

Ketika periksa hasil ulangan mereka, en saya berulang kali nulis angka 99, 97, 96, 100, rasanya senenggg banget. Huehehe. Kalo yang salah banyak, aduh rasanya sedih juga gitu. Ini anak kok ulangannya jelek, kenapa? Gue ngajarnya kurang jelas kah?? :(

Guys, saya yakin murid-murid saya ngga tahu bahwa ketika mereka ulangan, saya ikut grogi. :p Dulu sebagai murid, saya pikir guru saya ‘kejam’ ketika kasih ulangan. En malahan sepertinya ‘puas’ kalo berhasil bikin anak-anak ulangannya jelek. :(( Tapi ternyata ketika saya jadi guru, baru kerasa deh, hehehe. Mereka ulangan, saya ikut pusink.

Saya jadi mikir, jangan-jangan selama ini saya salah sangka juga dengan Tuhan. Ketika sedang ‘diuji’ oleh Tuhan, sering saya pikir Tuhan itu jahat :(( Rasanya kok seneng gitu kasih masalah yang susah-susah … Trus seolah-olah Tuhan seneng kalo ngeliat saya menderita.

But kalo saya yang manusia biasa aja, ngga pengen murid saya dapet nilai jelek, en ketika mereka ulangan saya ikut pusink. Apalagi Tuhan?? Kalau saya aja pengennya semua murid saya dapet 100 (kenapa ngga??), saya rasa Tuhan juga pengen kita semua berhasil lulus di ujian yang Ia beri. Tidak sekedar lulus dengan nilai pas-pas-an, tapi lulus dengan hasil yang baik! 

Ketika kita sedang berjalan di dalam lembah kekelaman, di tengah ujian kehidupan, mungkin kita merasa kita sendiri. Tapi mata Sang Guru Agung sebenarnya sedang melihat kita. Justru di saat-saat terberat di dalam hidup ini, Tuhan memperhatikan kita dengan sungguh-sungguh.  Dia menunggu, menunggu untuk membantu kita.

Ketika saya masuk ke kelas, ada beberapa pertanyaan yang bisa saya jawab, ada yang tidak.

Pertanyaan model, “Laoshi jawaban no 1 itu A apa?” sudah jelas tidak akan saya jawab. :p Tapi pertanyaan lain biasanya saya jawab. Ketika saya menolak untuk menjawab beberapa pertanyaan BUKAN karena saya jahat, saya ngga peduli sama mereka, saya pengen menjatuhkan mereka, saya marah sama mereka. Bukan karena itu … tapi karena itu pertanyaan yang harus mereka jawab sendiri, atau ulangan ini akan kehilangan maknanya!!

Demikian juga, ketika kita bertanya sama Tuhan dan Tuhan diam. Tuhan tidak menjawab. Tuhan menolak untuk menjawab. Seringkali dengan mudahnya kita mikir, Oh Tuhan udeh ngga sayang … Tuhan pelit. Tuhan jahat … Tuhan kejam.

Bukan guys!! Saya pikir mungkin alasan Tuhan diam, itu sama dengan alasan saya tidak menjawab beberapa pertanyaan murid-murid.

Mungkin Tuhan diam karena waktunya belon tiba untuk kita menerima jawaban (Kalau murid-murid saya tanya setelah ulangan selesai, yah pasti saya jawab :p).

Mungkin juga Tuhan diam, karena Ia tau sebenernya kita dah tau apa jawabannya …

Mungkin juga Tuhan diam, karena ingin kita lebih aktif lagi belajar dari firman-Nya dan menemukan jawaban pertanyaan kita di situ.

Ada banyak alasan kenapa Dia diam. Tapi 1 yang saya tau, alasannya bukan karena Dia tidak sayang sama kita. Bukan karena Dia jahat.

Guys, kalo kalian sedang mengalami saat-saat yang berat, jangan menyerah. Tuhan ada bersama dengan kalian. Dia menemani kalian melewati ini semua. Jangan pernah meragukan kasih-Nya.

 

Jakarta, 23 Agustus 2007.

 

Tuhan, aku seneng ngeliat murid-muridku. Terutama yang SMP, sekalipun cerewetnya setengah mati tapi juga lucu bangeeettt ampe gemes ngeliatnya. Ada yang pengen aku cubit tuh pipinya :p Seneng rasanya melihat mereka ngerjain ulangan, seneng ngeliat mereka dapet nilai bagus. Seperti itukah juga perasaan-Mu ketika melihatku, Tuhan?

*semoga iya … :p Tapi Tuhan jangan cubit pipiku yah. Udeh ngga chubby lagi kayak dulu. En ngga pengen chubby lagi!!! Hehehe*
Komentar-komentar
Tambah Baru Cari
Tulis komentar
Nama:
Email:
 
Website:
Judul:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Masukkan kode anti-spam yang terbaca pada gambar di atas!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."