LDR

Penilaian Pengunjung: / 0
TerjelekTerbaik 

Dulu saya anti LDR (long distance relationship). Ih sory dory mory deeh!! Alasannya simple. Pertama heavy on the cost. Cukup sudah 3 tahun saya melihat ‘penderitaan’ teman-teman saya yang LD. Rela ngga makan demi pulsa, jatah makan 2 kali dikurangi jadi 1 kali, dengan berkelit, diet sekalian irit. Alamaak.

Kedua, apa enaknye pacaran ama layar HP en layar komputer?!!? Bukannye ngeliat seraut wajah *ceilaa bahasanye* yang keliatan malah :) ;p :D :( :s. nyam nyam.

Pokoknya … males bangeett. Dulu cita-cita saya, balik Indo, cari gereja yang OK, nemu pacar di sono, beres. :D Gue males kalo ngga nyata.

Beberapa orang yang saya kenal juga males LDR dengan alasan yang mirip. Ada yang sampe nolak co/ce gara-gara kalo jadian ama org itu mesti LDR. 

Sampe detik ini Guys, saya belon pernah nemu ada orang yang mestinya bisa tidak LDR tapi memilih LDR. Kalo kenal orang macem kayak gini, kenalin ke saya ye. Rata-rata orang-orang yang LDR itu LDR karena kondisi yang menyebabkan ‘bu de bu’ alias mau ngga mau mesti kudu LDR. Rasanya ngga ada deh yang orang yang ngga ada angin ngga ada badai, tinggal 1 kota, tetanggaan, tiba-tiba ngomong, “Eh kita LDR yuk!”

Gue mah bengong … “Loe gila ye?” Biasanya kalo begitu tanda-tanda mo putus tuh. :p

Banyak orang bahkan anak Tuhan anti sama LDR. Cuman yang saya bingung, kenapa buanyaaaakk banget anak Tuhan yang justru maunya LDR sama Tuhan.

Hah? Maksud loee?

Jujur, berapa banyak dari kita yang ‘kasih jarak’ sama Tuhan?

Tuhan … saya mau ke gereja tapi cuman 1 minggu sekali aja yak. Tuhan boleh kutak-katik hidup saya di bagian gereja dan pelayanan, tapi yang lainnya kagak boleh!

Inget Guys, kita itu sebenernya sedang dipersiapkan untuk mempelai Kristus!! Tuhan itu ngga main-main sama kita! Tuhan maunya menikah dengan kita. Lah kok malah kita ngga serius sama Tuhan … Udeh maunya cuman ‘pacaran’ ngga mau komitmen, ngga berani mengubah hidup, ngga berani tampil beda, ehhh ini mintanya LDR lagi. Maunya cuman yang ‘long distance’ ngga mau deket-deket. Males banget deh.

Guys, banyak orang males LDR kenapa, ketemunya jarang. Komunikasi terbatas (udeh terbatas mahal laghie! Ckckck).

Gmana dengan Tuhan? Tuhan itu pengeeennn bareng sama kita 24/7, 365/12!! Udeh komunikasi ama Tuhan GRATIS *pulsanya udeh dibayar lunas ama JC 2000 taon lalu!*, signalnya selalu tokcer, baterai ngga low bat, HP-nya ngga mungkin digondol maling, bayangkan kurang apa lagi!! Kenapa kita masih seringnya menghindar …

Kok bisa kita puas ‘mendengar’ suara Tuhan cuman 1 minggu sekali (itu kalo pas khotbah kita konsen, kalo keasyikan ngelirik yang maen band atau Pdm yang masih single ehem), puas ‘ketemu’ ama Tuhan entar berapa tahun sekali (cuman kalo ada retreat, camp, KKR, dedication service), puas merasakan sentuhan Tuhan seumur idup beberapa kali. Hayaahh.

Hari gini gitu loh, ngga punya hubungan yang deket ama Tuhan, APA KATA DUNIA?!?!

Guys, hidup tuh ye makin hari makin susah! Pergumulan makin hari makin berat. Kalo kita ngga punya hubungan yang deket sama Tuhan, kalo kita puas terus ber-LDR sama Dia, jangan heran kalo idup kita akan berantakan.

Banyak orang berlomba-lomba memberikan kunci idup sukses, tapi saya tau cukup 1 kunci untuk menghancurkan hidup kita. Setan ngga butuh narkoba or free sex untuk menghancurkan idup kita. Cukup hancurkan hubungan kita dengan Tuhan, dan jam kejatuhan kita sudah berdetak, tinggal tunggu waktu untuk meledak.

Guys, wake up! Jangan mau cuman LDR sama Tuhan! Rugi!!

Tuhan Yesus mati untuk menebus dosa kita bukan supaya kita ketemu dengan Dia seminggu sekali! Dia BAYAR MAHAL untuk bisa ketemu, ngobrol dengan kita tiap detik mulai dari di dunia ini sampai kekekalan.

Pertanyaannya mungkin, kenapa kita bergairah dengan Dia? Kenapa kita males ngobrol dengan Dia? Kenapa kita memilih untuk jaga jarak dengan Dia?

Pernah ngga kita berpikir, kenapa Tuhan getolll banget suruh kita baca Alkitab? Kenapa Tuhan berulang kali ngomong mengatakan bahwa pengenalan akan Tuhan jauh lebih berharga daripada pelayanan? Kenapa?

Sebenernya guys, kalau kita mengenal Dia, kita pasti akan mengasihi Dia. Tak kenal maka tak sayang. Begimana mau sayang kalo ngga kenal?? Bagaimana bisa kenal kalau kita tidak pernah memberikan waktu kepada-Nya?

Kalau kita hanya bersedia berkorban waktu 1 minggu 2 jam untuk seseorang, pengenalan kita terhadap mereka akan sangat dangkal.

Kita tidak bergairah dengan Tuhan karena kita tidak mengenal-Nya secara pribadi! Kita cuman tau Dia dari kata orang. Dan kita tidak mengenal-Nya karena kita ngga sediakan waktu yang cukup untuk Dia.

Justru dengan kerjaan yang begitu banyak, ngga jarang waktu saya dengan Tuhan berkurang sekali. Tau akibatnya guys? Idup saya berantakan.

Tadinya saya pikir karena kerjaan saya banyak, waktu buat Tuhan dikit aja supaya kerjaan saya beres. Sebaliknya … kerjaan saya malah hancur! Berantakan semuaa. Saya lagi mencoba cara baru, membawa Tuhan masuk ke dalam kerjaan saya dan membawa semua pekerjaan saya ke hadirat-Nya. Ntar hasilnya saya ceritain yak :)

Akhir-akhir ini, muncul kerinduan untuk memperbaiki hubungan saya dengan Tuhan. Saya ngga mau LDR ama Tuhan. Bisa ketemu tiap hari kok mesti mengurangi jatah ketemu jadi 1 minggu sekali. :p Rugi banget. Saya rindu melihat Tuhan lebih nyata lagi lagi dan lagi.

 Guys, Tuhan bukan rindu bertamu ke rumah kita. Tuhan maunya tinggal bareng dengan kita. Dia mau terlibat di dalam setiap pikiran, perkataan, keputusan yang kita buat. Tidakkah kita rindu?

 

Lord, You know my heart :)

 

Jakarta, 9 September 2007

Komentar-komentar
Tambah Baru Cari
Tulis komentar
Nama:
Email:
 
Website:
Judul:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Masukkan kode anti-spam yang terbaca pada gambar di atas!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."