Long Time No See …

Penilaian Pengunjung: / 2
TerjelekTerbaik 

Hi Guys, long time no see … :p Dah lama saya ngga nulis. Alasannya mungkin klise, tapi percayalah … itu yang sebenarnya. Saya sibuk … sibuk yang bener-bener sibuk. Mene eke tehe kalau jadi guru itu kerjaannya bener-bener SEGUDANG … rasanya duh ngga pernah selesai ... ada ajaa.. arrrgghhh …

Setelah cuap-cuap selama 6-7 jam, berdiri seharian, pulang masih dengan segudang kerjaan (nyiapin bahan untuk besok, bikin soal ulangan, koreksi). Biar kata saya bawelnya setengah mampus guys (kayaknya saya punya jatah persediaan kata itu 20.000 perhari!! Kan rugi kalo ngga diabisin hihihi), tapi bicara nyaris nonstop selama 7 jam itu sudah menguras banyak kata-kata saya. Jadilah saya pulang ke rumah dengan tampang jeruk purut … tapi jelas masih cakepan saya daripada hantu jeruk purut :p Bicara aja udeh ngga niat, nulis lagi … arrghhh.

Tapi sebenernya guys selaen saya udeh kecapean ada alasan lain kenapa saya males nulis. Selama 6 bulan kemaren, saya menilai pekerjaan saya itu amburadul … I’ve made a lot of mistakes … Kesalahan-kesalahan itu seperti menghujam ke hati saya, en membuat saya merasa saya gagal. Rasanya itu yang lebih membuat saya ngga bisa nulis. Rasanya semua yang saya lakukan itu salah … Begini salah begitu juga salah. Duh …

Beberapa hari yang lalu, ketika saya pulang dan akhirnya terkapar di tempat tidur, mau berbaring sebentar sebelon harus mengerjakan UKP atau uraian eh bentar uraian apa yak?! Yah pokoknya itu guru harus kasih komentar buat tiap siswa. Btw SIAPA SIH YANG MENGUSULKAN ADA UKP!?!?!? GEEERRRR!!! Sok-sok-an luar negeri ah. Kalau saya cuman pegang 1 kelas en anaknya cuman 20 anak, gue bikinin surat cinta buat masing-masing anak 1 kertas HVS deh!! Lah ini murid ratusan, anaknye yang mana aje masih ketuker (belon lagi banyaknya siswa yang namanya kembar! Ada 6 orang Felicia, 9 orang Stephen dengan berbagai ejaan pake ‘v’ atau ‘ph’, 7 orang Stephanie, Stefani, Stefanie, 5 orang William, 7 orang Melisa 1L atau 2L. En ada 4 pasang anak kembar di kelas saya! Giovani Giovana, Eva Evi, Marta Martita delele Alamaakk)  Akhirnya saya bikin pake excel deh. Hehehe.

Maap malah jadi curhat UKP, yah guys kalo kalian masih sekolah en guru kalian ngga kunjung menghafal nama kalian, harap maklum lah. Yang diajar kan ngga cuman kaliaaan!!!

Back to siang itu … yah siang itu saya tidur-tiduran sambil dengerin radio Cakrawala hehehe, mandarin banget seeehh. Eh ada 1 lagu manis yang cukup menghibur saya, judulnya 至少还有我, paling tidak masih ada saya … jadi inget Babe, seolah-olah Babe yang menghibur dengan lagu itu. Masih ada Aku kan?? Fiuhhh … rasanya jadi rileks. :p

Iya masih ada Babe … :)

Kadang sangking stressnya saya suka lupa, ada Babe. Allah tuh Allah yang bekerja DENGAN kita. Dia ada bersama dengan saya ketika saya menghadapi murid-murid, maupun ketika saya pusink-pusink nyiapin bahan. Dia tidak meninggalkan saya.

Malamnya entah gmana saya merasa ngga aman lagi … takut lagi. Gentar … ketika saya bilang ama Babe, jawaban Babe simple “Tenang aja, Aku yang akan cover kamu.Aku yang akan lindungi kamu … lakukan tugasmu sebaik-baiknya, Aku yang akan menutup kekurangan-kekuranganmu.”

Iya ya, siapa yang bilang kita harus bisa sempurna baru boleh melayani? Justru lewat proses yang tidak sempurna, penuh dengan kesalahan, kegagalan, kita belajar mengalami kasih Tuhan yang tidak bersyarat.

Saya jadi bersyukur saya tidak sempurna … kalau saya sempurna, tidak pernah bikin salah, wajar Tuhan sayang sama saya. Tapi kalau saya bikin salah segudang, Tuhan tetep sayang sama saya … semestinya saya juga seperti itu dengan orang lain.

Jujur guys, saya ngga merasa saya guru yang adil :p Saya mungkin sama dengan guru-guru pada umumnya. Saya suka dengan anak yang pinter, diam, ngga suka ngobrol. Saya jauh lebih suka sama anak yang perhatian ketika pelajaran, cepet nangkep. Sebaliknya ada anak-anak yang selalu bikin saya emosi … kadang hopeless. Aduh anak-anak ini mesti diapain … :S Ngga menghargai sama sekali.

Mungkin Tuhan menginginkan saya inget siapa saya ketika saya berhadapan dengan anak-anak itu. Saya inget bahwa saya itu juga ngga bisa apa-apa, membuat banyak kesalahan tapi toh Tuhan mau terima saya. Kalau Tuhan sayang sama saya yang kacau balau, Tuhan juga sayang sama anak-anak yang bandel itu.

Ketika nulis ini saya inget seorang murid, dia ngga pernah ngomong, tapi saya merasakan ada pemberontakan di dalam dirinya. Pengen rasanya saya ngomong, “Saya ngga suka sama kamu … tapi Tuhan Yesus begitu sayang sama kamu sampe mau mati buat kamu. Dan kalau Tuhan bisa sayang sama kamu, saya juga mestinya belajar untuk mengasihi kamu.”

… Sulit guys, membayangkan Tuhan yang saya kasihi begitu mengasihi orang yang tidak saya kasihi :p tapi kenyataannya memang seperti itu. :)

 

Tuhan, masih ada 6 bulan lagi di depan … help me …

 

Jakarta, 18 Januari 2008

Komentar-komentar
Tambah Baru Cari
Tulis komentar
Nama:
Email:
 
Website:
Judul:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Masukkan kode anti-spam yang terbaca pada gambar di atas!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."