Zai jian Laoshi!

Penilaian Pengunjung: / 1
TerjelekTerbaik 

Guys, kemaren hati saya sedikit hancur berkeping-keping … Kemaren hari terakhir saya ketemu dengan murid-murid SMP yang saya ajar. Hari terakhir … Setelah 1 taon yang panjang dan menguras air mata, plus malem-malem susah tidur karena takut untuk masuk ke kelas mereka (whoaaa bayangkan, saya yang dulu pas di China begitu berapi-api sekarang ketakutan ama anak SMP!), saya pikir semestinya hari terakhir adalah hari yang saya tunggu-tunggu. Saya pikir mungkin saya bakal dengan tersenyum lebar, dan tertawa bahagia menyambut hari itu.

Tapi ketika hari itu benar-benar tiba, saya nyaris menangis di depan murid-murid saya. Hehehe. Karena saya takut saya bakal beneran nangis, saya akhirnya ngga ngomong sepatah katapun sama mereka. I didn’t say goodbye …

Saya cuman bisa senyum ketika seorang murid tiba-tiba deketin saya en sambil tersenyum bilang, “Zai Jian Laoshi.”, cuman bisa kaget ketika tiba-tiba ada murid yang nyodorin tangannya untuk salaman. Hehe.

Tiba-tiba saya merasa ada yang hilang dari hati saya. Saya sedih ngga akan bisa berdiri di depan mereka en mengajar mereka lagi. Ngga bisa teriak-teriak panggil nama mereka kalo mereka bawel. Saya menyesal menganggap mereka selama ini sebagai beban. Sebagai makhluk-makhluk menyebalkan yang merusak hari saya en bikin saya merasa cape, bête, ampe nangis sangking dah ngga tau mesti ngapain lagi! Saya sedih mengingat tidak bisa memanggil mereka, “anak saya” lagi.

Saya menyesal seringkali tidak memberikan yang terbaik ketika saya ngajar, maupun saya tidak mengajar pakai hati. Saya menyesal kurang (atau bahkan TIDAK) mengasihi mereka. :((

Guys, pelajaran yang saya dapat mungkin sepertinya simple dan sederhana, hargai semua yang kalian miliki. Hargai berkat-berkat Tuhan yang Tuhan titipkan (sekalipun mungkin bungkusnya begitu menyebalkan en bikin bête). Just treasure it, coz kita ngga pernah tau, kapan waktu kita habis …

Tahun depan, saya ngga tau berapa banyak jiwa yang Tuhan percayakan untuk saya didik dan saya kasihi … sekalipun jujur, saya gentar juga kalo dikasih banyak-banyak. Koreksinya en masukkin nilainya itu loh. Repottt!!! Wahaahaha. Tapi kan katanya cinta itu berkorban ceilaaa. :p *Kayaknya taon depan kalo saya bête-bete lagi kudu wajib baca tulisan ini*

Tuhan, ajar aku untuk bisa mengasihi murid-muridku. Baik yang pinter, ramah, menyenangkan, maupun yang males dan menyebalkan. *well, saya tau Tuhan, saya juga kadang nyebelin hehehe.* teach me to love them …

Jakarta, 5 Juni 2008
Komentar-komentar
Tambah Baru Cari
Tulis komentar
Nama:
Email:
 
Website:
Judul:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Masukkan kode anti-spam yang terbaca pada gambar di atas!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."