Ayo PI!

Penilaian Pengunjung: / 1
TerjelekTerbaik 
Saya baru kembali dari kongres Nasional Guru-guru Bahasa Mandarin di Depok. Dari sekian banyak pengalaman en ilmu baru yang saya dapet ada 1 pengalaman singkat yang rindu untuk saya bagikan.

Kali ini bukan tentang saya. Tapi tentang seorang teman saya. Dari sejak saya kenal ama dia, dia itu paling hobby kasih saya traktat, selebaran, undangan seminar, brosur, pokoknya segala sesuatu yang berhubungan dengan penginjilan. En saya selalu paling males untuk menyebarkannya lagi. :$ Semua yang dia kasih saya baca sih, but kasih traktat ke murid-murid?!?!? Ow ow … tunggu dulu. Ntar saya dicap fanatic lagi. Dicap terlalu rohani. Ntar kalo mereka ngeliat kelakuan saya kagak bener malah jadi batu sandungan. :S en segudang excuses lainnya.

En buat persiapan kongres ini, ternyata … dia membawa segepok traktat dalam bahasa mandarin. :O Saya bener-bener terkesima. Gila … gmana mau baginya tanpa keliatan mencolok?! Mana ngga sedikit peserta kongres yang jelas-jelas saudara² sepupu kita.

Tadinya saya pikir, dengan situasi dan kondisi bangsa kita blablabla, kita mesti hati-hati. Jangan sembarangan PI. Salah-salah ntar bikin masalah. :S but sepertinya saya terlalu meremehkan Tuhan. Saya selalu berpikir kalo PI saya mesti tau serangkaian cara. Tapi ternyata yang Tuhan bener-bener butuhkan cuman hati yang mau dan rela.

Ketika temen saya membawa traktat, bukan dia yang aktif menyebarkan. Tiba-tiba ada guru yang datang, minta. Trus begitu liat temennya bawa brosur, guru yang laen penasaran, mereka datang en minta sendiri. Begitu terus-menerus. Sampe saya bengong. Saya duduk di sebelahnya en seolah-olah Tuhan bicara sama saya, "You see?!?! Aku ngga butuh orang yang ahli. Aku butuh orang yang mau."

Teman saya ini juga diberi kesempatan untuk membawakan micro teaching "xie" alias pelajaran menulis. Dia dapet urutan pertama, en sebelum acara dimulai, dia sudah mempersiapkan laptopnya. Sudah disambung ke LCD, en coba tebak apa yang ada di screen savernya? :p

"SIAPAKAH KRISTUS", alias brosur KKR plus dengan tulisan mandarin en tanggal serta tempat diadakannya KKR. Saya bener-bener bengong pas liat!! Gilaaaa …

Saya terperangah. Selama ini saya berpikir PI tuh mesti yang sulit-sulit, but bener-bener Tuhan cuman butuh hati yang mau. Ketika kita mau dipake, ketika kita bersedia, Tuhan sendiri yang bekerja dengan cara-Nya. Emank sepertinya guru-guru mandarin lain keliatan cuek-cuek saja, but siapa yang tau kalo Tuhan ternyata sedang menjamah hati mereka? Who knows?

Bagaimana dengan kita guys? Apakah kita punya hati yang benar-benar rindu supaya orang lain mengenal Kristus? Kadang sebagai orang Kristen kita terlalu egois. Terlalu tidak peduli.

Kalau kalian bisa baca tulisan ini, saya percaya tidak ada yang kebetulan. Mari kita mulai PI!

Jakarta, 26 Agustus 2008

Komentar-komentar
Tambah Baru Cari
baril  - Semangat untuk PI   |61.8.75.xxx |12-02-2010 20:59:49
Memang bener kalau PI itu penting, hidup yang bisa membawa orang kepada
Kristus...bagaimanapun kondisi kita dengan segala kekurangan & keterbatasan.
Ayo
semangat PI!!!!!!!!!! Biar sampai seluruh bumi tau Tuhan
Tulis komentar
Nama:
Email:
 
Website:
Judul:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Masukkan kode anti-spam yang terbaca pada gambar di atas!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."