Demi Cinta

Penilaian Pengunjung: / 2
TerjelekTerbaik 
Pagi hari itu saya agak kaget, ketika pagi-pagi sebelum papa saya berangkat papa saya bilang, "Kamu mulai doainlah untuk rencana kamu ambil S2." Heh? S2? Beberapa kali pembicaraan tentang study lanjut emank pernah muncul tapi saya berpikir masih belum pengen. Masih suka kerja cari duit. Hehehe. Mana papa saya menyebutkannya 2 nama universitas di Negara yang saya tidak suka. Oh TUHAN! Duh … gue ngga mau jadi kalong, kuli dan complicated! Saya punya cukup banyak teman di situ en saya tidak suka situasi dan lingkungannya. But karena papa saya bilang kamu doain. Saya pikir ya sudah. Cuman suruh doain kan?! Hehehe.

Siangnya saya pergi ke mall ketemu sama temen-temen saya en bertemu dengan teman lama yang baru pulang dari Negara itu. En dia cerita gimana dia culture shock abis dengan orang-orang di sana yang beda banget sama orang-orang indo. Saya denger ceritanya bengong … HEH?!?!! Teman saya ini tidak lagi kesulitan masalah bahasa, dah cas cis cus. Udeh gitu kepribadiannya dia masih termasuk yang ngga terlalu grapyak atau rame en suka haha hihi kayak saya. Seorang sahabat saya yang juga hadir en tau persis saya kayak apa, cuman menaikkan alis dan berkata, "Grace, die aja shock. Kamu kayak apa yah?" Gue cuman nyengir pasrah. Hehehe.

Saya mencoba cara yang banyak diusulkan para professional dalam membuat keputusan, menulis pro dan kontra. Kalo saya pergi pro-nya blablablabla. Kontra-nya blablababla. Kesimpulan akhir, tetap lebih baik saya apply. Tapi yang namanya hati ini masih bergejolak. Pikir saya, "HUAAAA … hancur sudah impian gue!" Saya mencoba menenangkan hati saya dengan berpikir, "Yah kalo Tuhan emank mo loe ke sono, Tuhan pasti buka jalan lah. Tuhan pasti sanggup membuat loe jadi pengen ke sono." Disambung dengan doa dalam hati, "But Tuhan, please jangan ubah hatiku!! Btw, Tuhan masuk sana kan susah, so kemungkinannya kecil, jadiiii belum tentu juga diterima. Hehehehe. "

Yah begitulah, saya mencoba menenangkan hati saya yang bergejolak dengan alasan-alasan logis nan rasional. Tapi tetep aja kagak mempan, coz ada seribu scenario negative yang tiba-tiba pop up! Sampe di satu titik. Roh Kudus menaruh jawabannya di hati saya. "Kalau kamu cari alasan untuk pergi, pergilah karena alasan ini, demi cinta." Lalu saya ingat lagu kesukaan saya yang sering saya nyanyikan ketika saya lagi stress ataupun takut, Cinta Lebih Kuat Dari Maut.

"waktu jua membuktikan cinta kuat seperti maut … ku hidup hanya untuk satu nama. Apapun kan kulakukan, ke manapun ku mau ikut, segalanya hanyalah demi cinta."

Dulu ketika semester terakhir saya di China, ketika saya ngga tau mau kemana, lagu itu yang jadi penghiburan buat saya.

Aku hidup hanya untuk 1 nama, nama Tuhan Yesus. Apapun kan kulakukan, kemanapun ku mau ikut. Tuhan pergi ke mana aku ikut!

Hati saya tiba-tiba jadi tenang dan penuh damai sejahtera. Semua ketakutan saya lenyap. Saya inget, hari-hari saya di China yang sekalipun berat tapi penuh cinta-Nya Tuhan. Saya ingat gmana Tuhan menjagai saya luar biasa. sekalipun bolak balik UGD, tapi ditemenin. Dihina orang tapi dibela Tuhan. sendirian tapi tidak ditinggalkan.

Bagi banyak orang, melakukan sesuatu ‘demi cinta’ itu hal bodoh. Tapi buat saya kalo demi cinta Tuhan, saya pergi kemana Tuhan suruh, itu tidak bodoh. Kalo melakukan sesuatu buat Tuhan, bukan demi cinta, itu malah bodoh! Karena cuman orang yang benar-benar mencintai Tuhan yang bisa melakukan semua perintah Tuhan. kita bisa taat hanya karena cinta. Tidak mungkin kita benar-benar bisa taat, bisa melakukan perintah hidup, hidup dalam kehendak-Nya kalo kita tidak mencintai Tuhan. omong kosong.

Ketaatan total timbul karena rasa percaya dan cinta.

Saya bersyukur bisa mengalami ayat yang selama ini jadi misteri buat saya. 1 yoh 4:18. "Di dalam kasih tidak ada ketakutan. Kasih yang sempurna melenyapkan ketakutan; sebab ketakutan mengandung hukuman dan barangsiapa takut ia tidak sempurna dalam kasih."

Ayat ini sudah bertahun-tahun menjadi misteri buat saya. Saya sering takut en karena itu saya sering baca ayat ini, tapi saya tetap tidak mengerti. Apa maksudnya?!??!

Thx God, Tuhan membuat saya bisa mengalami ayat ini. Ketika saya mengambil keputusan untuk mulai mendoakan kemungkinan untuk S2, rasa takut menyerang. Saya takut ditinggalin, takut ngalamin hal-hal yang ngga enak, takut menderita, takut ngga kuat. Takut sakit-sakitan. Takut nyusahin orang. Takut kesepian.

Tapi karena saya tau kalau saya pergi, maka saya akan pergi karena dan demi cinta, rasa takut saya lenyap. Saya tau kalo Tuhan emank suruh saya pergi, Tuhan akan memelihara saya. jaminan bahwa Tuhan tidak pernah salah dan Tuhan mengasihi saya, membuat rasa takut saya lenyap.

Adakah hal yang membuatmu merasa takut dan kuatir? Jangan fokuskan pada masalah kita. Fokuskan pada kasih-Nya Tuhan. Tuhan mengasihi kita dengan tidak main-main.

Tuhan, Kau yang palingggg kenal aku. :p Allah yang paling tau cara membujukku. Kau tau aku tidak mempan disuruh ambil S2 dengan iming-iming gaji gede. :p Rasanya nyaman dan senang! Senang tau ada Kau yang mengenalku luar dalam dan tetap mengasihiku.

Kasih-Mu membuat aku tidak mau jadi apa adanya. Kasih-Mu memang kasih tanpa syarat, tapi aku tidak mau seterusnya jadi seperti ini. aku mau jadi anak yang lebih baik buat-Mu. Aku mau jadi seperti yang Kau mau … walau ke ujung dunia, walau ke tujuh samudera, aku hanya untuk-Mu.

Jakarta, 10 Agustus 2008.

Komentar-komentar
Tambah Baru Cari
linda  - all b'coz i love U   |222.124.198.xxx |25-02-2011 20:47:40
wow, keren.. hal yg sama yg sedang sy alami dengan skripsi.. rasanya duh takut..
bingung mau nulis topik apa.. takut ini, itu, dll
walaupun tahu kebenarannya adl
sy hrs selesaikan skripsi sy krn inilah bentuk tanggungjawab yg hrs sy
selesaiin..
cuma wkt sy berdoa, sy cuma bilang.. Tuhan bantu sy selesein skripsi
ini, sy ga mau jd org yg pecundang,pengecut,menghindar dari
tanggungjawab,malas,dll.. saya mau kerjakan ini untuk membuktikan bahwa sy
mengasihiMu, sy mau kerjakan ini unt senangkan hatiMu agar rencana2 dan Tujuan
Mu selanjutnya dapat tergenapi dlm hidup sy..
all b'coz i love U..
Tulis komentar
Nama:
Email:
 
Website:
Judul:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Masukkan kode anti-spam yang terbaca pada gambar di atas!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."