Grace Suryani

Dilahirkan di ibukota tercinta, Jakarta pada tanggal 13 November 1983. Diberi nama Grace Suryani Tioso (Lin En Hui;  En = grace, Hui = wisdom).

By the grace of the Lord, setelah merantau ke Surabaya selama 1 ½ thn (dimana dia bertemu dengan kekasih hatinya, tahu tek … nyam nyaaamm), dilanjutkan dengan berguru ke tanah leluhur, China selama 3 taon, akhirnya Grace kembali ke kampong halaman tercinta, Jakarta dengan 2 huruf besar di belakang namanya, ;-)

Menempuh pendidikan formal di TKK 3, SDK 4, SMPK 4, SMUK 3 BPK Penabur, Univ. Petra Jurusan Sastra Tionghoa dan Hua Qiao University, China.

Sekarang sudah berganti cita-cita, tidak lagi mau jadi history maker *akhirnya sadar bahwa History is always HIS story, it’s all about Him not about me*.

Cita-citanya sekarang cuman satu, let me be a woman, let me be Grace Suryani. Menjadi Grace Suryani seperti yang Bapa pikirkan ketika pertama kali grace suryani lahir di hati-Nya.

Beberapa bukunya yang sudah diterbitkan:
# The Puzzle of Teenage Life, Kairos, 2004.
# The Puzzle of Jomblo Life, Kairos, 2005.
# Tuhan Mengapa Aku Harus ke China, Gloria Graffa, 2008.

  • PDF
  • Cetak

Demi Cinta

Penilaian Pengunjung: / 2
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 16:47
  • Ditulis oleh Grace Suryani
Pagi hari itu saya agak kaget, ketika pagi-pagi sebelum papa saya berangkat papa saya bilang, "Kamu mulai doainlah untuk rencana kamu ambil S2." Heh? S2? Beberapa kali pembicaraan tentang study lanjut emank pernah muncul tapi saya berpikir masih belum pengen. Masih suka kerja cari duit. Hehehe. Mana papa saya menyebutkannya 2 nama universitas di Negara yang saya tidak suka. Oh TUHAN! Duh … gue ngga mau jadi kalong, kuli dan complicated! Saya punya cukup banyak teman di situ en saya tidak suka situasi dan lingkungannya. But karena papa saya bilang kamu doain. Saya pikir ya sudah. Cuman suruh doain kan?! Hehehe.

Selanjutnya: Demi Cinta

  • PDF
  • Cetak

Ayo PI!

Penilaian Pengunjung: / 1
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 16:46
  • Ditulis oleh Grace Suryani
Saya baru kembali dari kongres Nasional Guru-guru Bahasa Mandarin di Depok. Dari sekian banyak pengalaman en ilmu baru yang saya dapet ada 1 pengalaman singkat yang rindu untuk saya bagikan.

Kali ini bukan tentang saya. Tapi tentang seorang teman saya. Dari sejak saya kenal ama dia, dia itu paling hobby kasih saya traktat, selebaran, undangan seminar, brosur, pokoknya segala sesuatu yang berhubungan dengan penginjilan. En saya selalu paling males untuk menyebarkannya lagi. :$ Semua yang dia kasih saya baca sih, but kasih traktat ke murid-murid?!?!? Ow ow … tunggu dulu. Ntar saya dicap fanatic lagi. Dicap terlalu rohani. Ntar kalo mereka ngeliat kelakuan saya kagak bener malah jadi batu sandungan. :S en segudang excuses lainnya.

Selanjutnya: Ayo PI!

  • PDF
  • Cetak

Zai jian Laoshi!

Penilaian Pengunjung: / 1
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 16:46
  • Ditulis oleh Grace Suryani

Guys, kemaren hati saya sedikit hancur berkeping-keping … Kemaren hari terakhir saya ketemu dengan murid-murid SMP yang saya ajar. Hari terakhir … Setelah 1 taon yang panjang dan menguras air mata, plus malem-malem susah tidur karena takut untuk masuk ke kelas mereka (whoaaa bayangkan, saya yang dulu pas di China begitu berapi-api sekarang ketakutan ama anak SMP!), saya pikir semestinya hari terakhir adalah hari yang saya tunggu-tunggu. Saya pikir mungkin saya bakal dengan tersenyum lebar, dan tertawa bahagia menyambut hari itu.

Selanjutnya: Zai jian Laoshi!

  • PDF
  • Cetak

Love Regardless

  • Jumat, 17 April 2009 16:45
  • Ditulis oleh Grace Suryani
      Beberapa hari kemaren saya pergi ke Singapore dengan 2 misi. Misi yang pertama meminta konfirmasi dari Tuhan mengenai kemungkinan saya untuk LASIK. Misi kedua, yang soal hubungan saya dengan pacar saya. Kedua misi tersebut berhasil, sekalipun dengan cara yang tidak saya bayangkan. :p

                Yang pertama soal mata. Tadinya saya berharap, dokter di Singapore akan bilang, “Yak, mata dan kondisi kamu memungkinkan untuk LASIK”, tapi ternyata ngga. :p en saya jadi sadar, sebenernya saya berangkat tidak dengan hati yang terbuka untuk menerima apapun jawaban Tuhan! Saya pengen Tuhan jawab Iya. :p En ternyata jawabannya tidak. Malahan saya jadi tau fakta-fakta baru tentang bagaimana sebenarnya kondisi mata saya, plus konsekuensi² logis yang mungkin muncul kalau saya melakukan tindakan apapun. :o Saya kecewa dan sedih banget waktu denger. 

Selanjutnya: Love Regardless

  • PDF
  • Cetak

Long Time No See …

Penilaian Pengunjung: / 2
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 16:44
  • Ditulis oleh Grace Suryani

Hi Guys, long time no see … :p Dah lama saya ngga nulis. Alasannya mungkin klise, tapi percayalah … itu yang sebenarnya. Saya sibuk … sibuk yang bener-bener sibuk. Mene eke tehe kalau jadi guru itu kerjaannya bener-bener SEGUDANG … rasanya duh ngga pernah selesai ... ada ajaa.. arrrgghhh …

Setelah cuap-cuap selama 6-7 jam, berdiri seharian, pulang masih dengan segudang kerjaan (nyiapin bahan untuk besok, bikin soal ulangan, koreksi). Biar kata saya bawelnya setengah mampus guys (kayaknya saya punya jatah persediaan kata itu 20.000 perhari!! Kan rugi kalo ngga diabisin hihihi), tapi bicara nyaris nonstop selama 7 jam itu sudah menguras banyak kata-kata saya. Jadilah saya pulang ke rumah dengan tampang jeruk purut … tapi jelas masih cakepan saya daripada hantu jeruk purut :p Bicara aja udeh ngga niat, nulis lagi … arrghhh.

Selanjutnya: Long Time No See …

Selanjutnya...

Halaman 3 dari 42