Grace Suryani

Dilahirkan di ibukota tercinta, Jakarta pada tanggal 13 November 1983. Diberi nama Grace Suryani Tioso (Lin En Hui;  En = grace, Hui = wisdom).

By the grace of the Lord, setelah merantau ke Surabaya selama 1 ½ thn (dimana dia bertemu dengan kekasih hatinya, tahu tek … nyam nyaaamm), dilanjutkan dengan berguru ke tanah leluhur, China selama 3 taon, akhirnya Grace kembali ke kampong halaman tercinta, Jakarta dengan 2 huruf besar di belakang namanya, ;-)

Menempuh pendidikan formal di TKK 3, SDK 4, SMPK 4, SMUK 3 BPK Penabur, Univ. Petra Jurusan Sastra Tionghoa dan Hua Qiao University, China.

Sekarang sudah berganti cita-cita, tidak lagi mau jadi history maker *akhirnya sadar bahwa History is always HIS story, it’s all about Him not about me*.

Cita-citanya sekarang cuman satu, let me be a woman, let me be Grace Suryani. Menjadi Grace Suryani seperti yang Bapa pikirkan ketika pertama kali grace suryani lahir di hati-Nya.

Beberapa bukunya yang sudah diterbitkan:
# The Puzzle of Teenage Life, Kairos, 2004.
# The Puzzle of Jomblo Life, Kairos, 2005.
# Tuhan Mengapa Aku Harus ke China, Gloria Graffa, 2008.

  • PDF
  • Cetak

Deja-Vu??

Penilaian Pengunjung: / 2
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 16:18
  • Ditulis oleh Grace Suryani

Siang itu saya berusaha duduk tenang, menampilkan raut muka tidak-ada-apa-apa, padahal sebenarnya hati saya ada-apa-apa!! Saya berdoa ngga putus-putus. “Tuhan, tolong!!”

Sebenernya dari malem sebelumnya saya sudah bisa menebak kira-kira apa yang akan terjadi siang itu. Saya tau kira-kira kata-kata macam apa yang akan saya dengar. Dan saya ngga mau denger kata-kata itu!! Ternyata apa yang saya tebak itu benar.

Selanjutnya: Deja-Vu??

  • PDF
  • Cetak

Tuhan, Ubah Dia Donks!!

Penilaian Pengunjung: / 2
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 16:18
  • Ditulis oleh Grace Suryani

Guys, ketika kita ngadepin situasi yang menyebalkan, orang-orang yang bikin jengkel, apa yang kita lakukan? Kalo saya biasanya, kalo lagi ‘inget’, saya doain. Cieeehh keliatannya rohani banget gitu yeee, padahal guys biasanya doa saya tuh isinya kira-kira gini,

“Tuhan … ubah dia,

(soalnya die nyebelin banget, gue kagak tahan ama org kayak gitu)

 

Selanjutnya: Tuhan, Ubah Dia Donks!!

  • PDF
  • Cetak

Ngga Tahannn…

Penilaian Pengunjung: / 2
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 16:17
  • Ditulis oleh Grace Suryani
Guys,
Ini sebenernya tulisan zaman baheula, zaman saya masih mahasiswi di Sby hihihi. But ketika saya baca lagi, cocok buat perenungan Jumat Agung.

Yang menahan Yesus di kayu salib bukan paku, tapi cinta-Nya.

Hari Jumat kemaren saya pergi ke Yogya naek kereta api alone. Pas pertama denger, sodara2 saya banyak juga yang tanya. ”Emank berani?” hehehe…­ Kagak takut sih. Kan dah gede, udah mahasiswa. Lagian cuman bentar kok.­ bener cuman bentar. Cuman 5 jam. Tapi yang jelas saya kagak mau dah pergi sendiri lagi. Aduh kagak deh. Kalau naek pesawat yang cepet sih kagak pa-pa. Cuman 1-2 jam sih kagak pa-pa, tapi kalau 5 jam. Wah saya pikir2 lagi deh.

Kenapa?

Selanjutnya: Ngga Tahannn…

  • PDF
  • Cetak

Help!! I’m Falling In Love!!

Penilaian Pengunjung: / 2
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 16:16
  • Ditulis oleh Grace Suryani

Guys, saya itu punya 1 kelemahan, mudah jatuh cinta. Tiap kali jatuh cinta, saya itu pasti menderita banget, aduhh … Makan tak enak tidur tak nyenyak tapi berat badan ngga turun-turun. Huehehehe. Tapi kali ini mungkin salah satu yang terparah … Saya mulai panas dingin ketika saya menyadari kok kayaknye saya jatuh cinta lagi! Oh tidak!!

Otak saya berusaha merasionalisasikan perasaan saya, “Ngga mungkin ah! Frekuensi ketemu jarang, kenal pun belon lama.” Aiyaaa. Tapi semakin ditahan, perasaan itu semakin muncul, ngga jarang saya memikirkan hal itu sepanjang hari-hari saya. Dari subuh ketika saya bangun sampe malem sebelon saya tidur. Wah gawat!!

Selanjutnya: Help!! I’m Falling In Love!!

  • PDF
  • Cetak

Kata Sapa Ngga Keliatan?

  • Jumat, 17 April 2009 16:16
  • Ditulis oleh Grace Suryani

Guys, saya udeh terhitung jadi guru selama 1 minggu. Ceeilaaaa. Tuitt tuittt. :p Sekarang dandanan saya beda booww, pake kemeja celana kain, en pake make up tipis (biar keliatan seger en keren, kalo gurunya acak-acakan diliat mata muridnya sepet kale! Kalo diliat aja sepet gmane pelajarannya mo masuk??), rambut dijepit ke atas supaya tidak menganggu aktifitas. Hohohoho. Trus udeh mulai biasa dengan sapaan, “laoshiii …” ehem ehem.

 En saya mulai terbiasa berdiri di depan kelas dari jam 7 sampe jam 2 siang. Mulai dari ngajar atau ngawasin ujian anak-anak.

Selanjutnya: Kata Sapa Ngga Keliatan?

Selanjutnya...

Halaman 10 dari 42