• PDF

When It’s Over …

Penilaian Pengunjung: / 6
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 15:17
  • Ditulis oleh Grace Suryani
  • Sudah dibaca: 2897 kali
Guys, bulan ini ada 4 orang teman saya yang putus … bad month huh?! Salah satunya yang putus itu sahabat saya … so karena kita lagi liburan, saya ngga bener-bener bisa dampingin dia secara fisik. 
Saya pernah putus. ugh it’s such a nightmare. Butuh berbulan-bulan untuk mengakui bahwa it’s over, he’s not mine en sekarang idup loe adalah idup loe idup gue adalah idup gue … dan butuh waktu bertahun-tahun untuk pulih. En semua proses untuk pulih itu sama sekali bukan hal yang mudah … en ngga bisa diselesaikan hanya dengan kalimat, “Tuhan tau yang terbaik.” Kadang otak sudah menerima, tapi hati masih belon rela. Saya pernah ngalamin saat-saat dimana rasanya saya pikir,
saya ngga akan pernah pulih … bayangin aje, waktu itu udeh 2 taon en gue masih sakit … ampe yang namanya kalau ada kebaktian lah, KKR lah, apa aja pokoknya tiap kali ditanya siapa yang punya kepahitan dst, saya pasti angkat tangan. Hehehe. setelah 3 taon baru saya bisa bilang, “Tuhan, saya ‘bersih’, dah ngga ada kepahitan lagi ama dia.” 1 minggu pertama ketika saya putus, ketika air mata
saya mestinya sudah habis tapi kok masih netes mulu, saya akhirnya curhat ama guru pembimbing saya di SMU dulu. En die bilang ama saya, “Grace kamu mungkin ngga ngerti kenapa kamu mesti ngalamin ini, tapi suatu saat kamu pasti ngerti. Paling ngga kalau ada orang yang patah hati gara-gara habis putus, kamu bisa hibur mereka.” Waktu itu sih, saya mendengus dengan nada tidak percaya … ah ngga mungkin. But setelah tahun-tahun berlalu, emank saya akui kata-kata guru saya bener banget. Ketika ada temen saya yang putus, saya bener-bener bisa berempati sama dia, bisa
ngerasain rasa sakit seperti apa, en bisa sabar ngadepin mereka. Bahkan ketika mungkin mereka sendiri sudah ngga sabar ama diri mereka, en pengen cepet pulih, saya masih bisa sabar … karena saya tau, kadang butuh waktu yang cukup lama untuk bisa pulih en tiap orang caranya beda-beda.
Ketika dulu saya baru putus, nyaris ngga ada org yang bisa sabar sama saya. Sebagian besar orang, nyuruh saya utk secepatnya pulih … dan waktu itu saya cuman bisa nangis dalam hati dan bilang, “kalau ada orang yang bener-bener pengen pulih itu gue bukan loe!! Gue pengen … but gue belon bisa.” Untung ada Tuhan, Dia satu-satunya yang tetap sabar sama saya, en nemenin saya mungutin serpihan-serpihan hati saya yang udeh ngga berbentuk lagi. Sampe akhirnya saya bisa pulih. So kalau ada temen saya yang bilang, “gue rasanya ngga akan bisa pulih” saya tau apa jawabannya : D 
Guys, ketika denger berita bahwa ada yang putus, rasanya saya kayak flash back ke masa-masa dimana saya baru putus. En saya rasanya ikut sedih denger berita itu … but hari ini, ketika saya tau ada temen saya yang putus, pertamanya saya sedih juga. Tapi trus terlintas pikiran, saya bangga dengan dia, dengan teman-temannya saya yang baru putus. Loh orang putus kok dibanggakan?

Saya bangga sama mereka, karena mereka berani untuk mengambil 1 keputusan yang tidak mudah. Saya tau sediikittt bahwa teman-teman saya yang putus itu bergumul sebelon akhirnya mengambil keputusan untuk putus. So bukan suatu keputusan yang diambil ketika lagi emosi or gimane. Tapi keputusan yang lahir dari suatu pergumulan … Saya bangga sama mereka, karena mereka berani untuk mengakui ada ‘something wrong’ yang membuat hubungan ini ngga bisa dilanjutkan. Ketika ada banyak pasangan yang tidak mau jujur dan mengakui bahwa mereka punya masalah, en malah bersandiwara bahwa everything is fine, masih ada orang-orang yang berani jujur pada Tuhan, pada diri sendiri dan pada pasangannya. Saya bangga sama mereka, karena mereka berani untuk melepaskan seseorang yang begitu berarti, seseorang yang mungkin buat mereka adalah the best *sampai saat ini* dan membiarkannya pergi karena percaya Tuhan akan memberikan yang terbaik pada mereka dan pada orang yang mereka kasihi. Ketika ada banyak orang yang menolak untuk putus karena takut ngga dapet orang yang ‘sebaik’ pasangannya, ternyata masih ada orang-orang
yang beriman bahwa Tuhan pasti akan memberikan yang terbaik. Guys, ketika saya baru putus, saya ngga pernah mikir akan ada co yg lebih bae dari mantan saya, setelah 3 taon … ehm hehehe … ternyata banyak!! : D Bukan cuman 1-2, tapi buanyaakk .tapi dulu mana kepikir … Saya bangga sama mereka, karena mereka berani mengambil 1 keputusan yang mereka tau akan membawa mereka ngalamin masa-masa yang tidak enak. Kesepian, malam minggu sendiri, tidak ada orang yang sms tanya udeh makan apa belon, belum lagi menghadapi pertanyaan2 dari orang-orang laen “mana pacarmu?” … Guys, jangan sedih, kita ngga pernah bener-bener sendiri … selalu ada DIA. Saya bangga sama mereka, karena mereka berani untuk mengambil 1 keputusan yang berbeda dengan rencana awal mereka. Bahkan bisa dibilang 1 keputusan yang akan menghancurkan sebuah mimpi … Guys, manusia bermimpi, tapi kenyataan yang Tuhan ingin sediakan buat kita, itu jaauhhh lebih indah dan lebih manis dari impian kita yang paling manis. Terlebih lagi karena apa yang Tuhan ingin berikan, bukan sebuah impian, tapi kenyataan. Sesuatu yang akan benar-benar terjadi. Guys, saya kehabisan kata-kata buat mengungkapkan betapa saya bangga sama mereka … 

Untuk hati-hati yang sedang terluka, menangislah ketika kau ingin menangis, tidak usah berpura-pura kuat … karena Dia yang memberi air mata tau bagaimana harus menghapusnya Tuhan lebih dari tau bahwa ketika sebuah impian hancur, ada hati-hati yang retak. Dia sangat mengerti bahwa butuh waktu untuk membebat hati yang hancur Just take ur time … jatuhkan hatimu dan dirimu ke dalam tangan-Nya Dia yang menganyam hatimu, tau cara terbaik untuk memperbaikinya.

Lihatlah ke dalam cermin, dan kau akan melihat Kekasih Allah kau mungkin bukan lagi kekasihnya, tapi kau adalah dan akan selalu menjadi Kekasih Allah …

Jakarta, 17 Agustus 2005
Komentar-komentar
Tambah Baru Cari
someone somewhere  - thx   |114.79.7.xxx |19-05-2011 00:13:20
Terimakasih ya utk artikelnya..... sangat meneguhkan, memang betul, utk putus
itu bukan karena emosi sesaat saja, tp adl sebuah keputusan yg didalamnya
melewati banyak pergumulan yg panjang.....

Sampai saat ini pun saya masih
bergumul utk mendapatkan pendamping, tp setelah membaca artikel Grace, saya
semakin teguh untuk melepaskan dia, dan menyambut yang terbaik dari yg terbaik
yg telah disediakan oleh Bapa utkku
Tulis komentar
Nama:
Email:
 
Website:
Judul:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Masukkan kode anti-spam yang terbaca pada gambar di atas!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."