• PDF

Kecil-Kecil

Penilaian Pengunjung: / 47
TerjelekTerbaik 
  • Kamis, 21 Juli 2011 14:31
  • Ditulis oleh Tema Adiputra
  • Sudah dibaca: 9666 kali

Masih jelas teringat di benak saya saat mengikuti Pemahaman Alkitab di sebuah persekutuan yang rutin diadakan jam 12 siang di sebuah kantor media, sekitar 6 tahun lalu. Yang teringat ini adalah ketika seorang bapak, eksekutif, memberi kesaksian dan komentar terhadap situasi ekonomi Indonesia yang sedang “parah” saat itu. Ucapan yang keluar dari mulutnya, entah mengapa sampai sekarang masih terngiang-ngiang di telinga saya, pun teringat juga mimiknya yang tenang dan suaranya yang pelan sistematis. Inilah yang terungkap itu, singkat saja, yang saya ingat: “...dalam situasi yang sekarang ini, maka yang jadi beban dan pergumulan kita bersama adalah kasih pemeliharaan Tuhan dalam hidup kita.” Ya! Kami semua maklum bahwa dengan diplomatis dia mengatakan memang sudah terasa kesulitan keuangan pada kantornya dan saku pribadinya, terlebih dia pun sudah berkeluarga. Hm...hm...saya pun waktu itu mengiyakan dalam hati!

Jadi, ketika situasi kesulitan keuangan itu muncul lagi saat ini di negeri ini dan berdampak pada kita semua, maka si bapak eksekutif itu selalu teringat di benak saya. Ya! Memang benar, apa yang disebut dengan “kesulitan uang” bukanlah sesuatu yang boleh dianggap sepele. Seorang pendeta “besar”---yang sudah top dan laris diundang---yang berkesempatan juga menyampaikan Firman Tuhan pada persekutuan/Pemahaman Alkitab yang saya ceritakan di atas, pernah mengajukan pertanyaan yang menggelitik ke kami yang duduk diam, mendengarkan khotbahnya: “Saudara, saya tanya pada saudara. Apakah hati dan pikiran saudara bisa diam tenang di dalam gereja, bila di dompet saudara hanya ada beberapa lembar lima ribuan rupiah untuk beberapa hari ke depan?” Hehehehe....kami semua tersenyum pahit. Dan sang pendeta itu pun kemudian berkata jujur bahwa dia pun terkadang “tongpes” dan gelisah juga hatinya bila dalam situasi itu. Namun sekali lagi, kasih pemeliharaan Tuhan itu luar biasa! Bila kita dekat dengan-Nya maka pertolongan-Nya tidak pernah terlambat.

Oh...ya, hari ini (saat menulis renungan ini) saya mendapat sebuah sms rohani dari seorang pendeta senior, sahabat saya. Ini dia, saya kutip penuh : ”Filipi 4:4-9. Bersukacitalah dalam Tuhan senantiasa, dan jangan kuatir dalam menghadapi kehidupan ini, lipatgandakan kehidupan doamu dan tetap bekerja keras. Dan beriman. Allah yang memelihara. 1 Petrus 1:5.”

Nah, mari kita berkata jujur, saat ini memang perekonomian negara kita lagi parah. Dampaknya sangat terasa pada keuangan gereja, keuangan keluarga, keuangan pribadi. Bila tiba-tiba ada persoalan yang memerlukan dana keuangan besar...maka bisa saja ada yang berkata: matilah aku!! Tapi....eeeittt, saya anjurkan jangan mati dulu, ya! Jangan langsung putus asa! Kita memiliki akal budi, hikmat yang Roh Kudus taruh di hati dan pikiran kita.

Saya sengaja memberi gambaran nyata dalam bentuk uraian di atas. Saya bermaksud membagikan pada Anda, bahwa kasih pemeliharaan Allah itu terkadang unik/aneh....karena kita dibuat-Nya terbengong-bengong...saat menikmatinya.

Bulan Mei 2011 yang lalu, saya hadir pada sebuah ibadah Minggu di gereja kecil di dekat Pulo Gadung, Jakarta Timur. Jemaatnya masih 30-an orang. Sesekali saya dijadwal untuk berkhotbah di situ. Nah...waktu itu, seorang bapak pendeta yang usianya masih 40-an (beliau saya kenal karena dulu pernah saya wawancarai di radio) memulai khotbahnya dengan memberikan kesaksian hidup. Dia bercerita, bertahun-tahun dia dililit persoalan pengembalian pinjaman uang, akibat salah perhitungan dana saat membangun rumahnya yang sekaligus sebagai gereja. Beberapa tahun hidupnya dan keluarganya tidak tenang karena dikejar-kejar debt collector. Beruntung, atas doa-doanya yang keras, masih sering terbuka negosiasi dari pihak bank. Tetapi, segala sesuatu ada batasnya. Singkat cerita...di tengah-tengah puncak penderitaannya...Tuhan menggerakkan hati seorang bapak yang dia kenal, sehingga semua utang dan bunga pinjamannya sekitar 100-an juta rupiah, lunas tuntas dibayar oleh bapak yang murah hati itu. Betapa air muka bapak pendeta itu berseri-seri, menceritakan ending dari pergumulan/problema hidupnya tersebut. Hm...hm..hm...saya pun “terpesona” menikmati kesaksian hidupnya itu. Ya! Memang Tuhan kita itu baik adanya! (Maaf, sebulan kemudian bapak pendeta yang masih muda itu, dipanggil pulang oleh Bapa di Sorga. Mendadak dia diserang darah tinggi. Dia meninggalkan seorang istri dan anak-anak. Saya sangat bersedih mendengar kabar itu....).

Nah, sekarang giliran saya rindu membagikan hal berikut kepada Anda. Posisi saya saat ini sudah 90% bekerja/berprofesi di ladang pelayanan/di area rohani. Yaitu, sebagai konsultan-praktisi-trainer radio rohani, dosen agama, pelayanan di ministry, pelayanan di gereja. Hanya satu yang “umum” yakni sebagai guru pembina radio sekolah di sebuah SMA swasta (Katolik) di Jakarta Pusat. Dulunya saya sedikit kurang percaya bila ada hal-hal “ajaib” yang dialami para pendeta maupun jemaat terkait dengan masalah keuangan. Padahal mereka bercerita/bersaksi dari kenyataan bahwa hidup mereka (keuangan mereka) sepenuhnya ada di ladang pelayanan. Ladang pelayanan tentulah sangat berbeda dengan “ladang” Perseroan Terbatas, maupun bisnis yang menggurita. Nah, umumnya para hamba Tuhan itu dengan berseri-seri bersaksi  bagaimana mereka memperoleh pemeliharaan/pertolongan Tuhan. Ada yang tiba-tiba sembuh total, tidak jadi dioperasi. Ada yang tiba-tiba didatangi orang ke rumahnya mengantarkan uang maupun keperluan sandang pangan. Ada yang tiba-tiba memperoleh fasilitas tertentu untuk memperlancar pelayanannya. Ya! Ada yang sekaligus berjumlah besar, ada pula yang berjumlah kecil. Semua mereka syukuri di dalam Tuhan.

Akhirnya, saya pun terbelalak. Betapa Tuhan sering sekali memberi pertolongan dalam kondisi saya sedang “kepepet”. Dia memberikan dalam bentuk yang “kecil-kecil” namun bila saya jumlahkan di akhir bulan...wah...wah...besar juga, ya! Pertolongan-Nya/pemeliharaan-Nya luar biasa. Terkadang tidak pernah saya mampu memikirkan/menebak bagaimana nanti, ya, cara Tuhan menolong saya, dalam kondisi sedang “terpepet” itu. Dia punya cara sendiri!

Simaklah ini:

(1) Suatu saat saya sangat memerlukan uang Rp 100 ribu hari itu karena usai mengajar di SMA dan pulang ke rumah, saya perhitungkan uang di dompet tinggal untuk makan malam saja. Dari rumah saya berdoa kiranya Tuhan boleh memberikan saya sejumlah uang yang saya perlukan itu. Nah, usai mengajar kemudian saya berjalan kaki menuju perhentian mikrolet yang jaraknya sekitar 20 menit perjalanan. Ketika saya masuk ke dalam mikrolet yang sedang ngetem menunggu penumpang, sudah ada penumpang yang duduk. Seorang di depan saya dan satu lagi di sebelah kanan saya. Selagi duduk, tiba-tiba saya menoleh ke bawah, ke lantai mikrolet, ehhh...di dekat sepatu saya ada kertas merah terlipat tiga, lalu saya ambil---dengan disaksikan dua orang penumpang terdahulu itu---dan saya perhatikan ternyata selembar uang seratus ribu. Dengan perlahan lembaran itu saya masukkan ke saku baju saya, tanpa ada protes dari penumpang tersebut!

(2). Suatu malam saya harus tugas siaran menjadi moderator acara rohani. Saya agak malas datang karena uang di dompet sudah tinggal seukuran sampai makan keesokan pagi saja. Tapi saya gelisah, koq jadi mbolos nih? Saya ‘kan diharapkan sekali oleh pimpinan ministry itu untuk rutin datang memandu acara. Akhirnya saya bulatkan tekad dengan berdoa sebelumnya. Yah...apa yang terjadi besok...terjadilah! Lalu saya naik mikrolet ke studio radio. Mendekati studio ada seorang anak laki-laki naik, dan ternyata dia pengamen. Saya yang sendirian duduk dekat pintu keluar merasa jengkel sesaat, karena posisi keuangan saya di dompet sangat kritis. Namun, beberapa saat hendak turun, saya perhatikan wajah si pengamen cilik yang diam berharap, dan memelas. Tiba-tiba muncul belas kasihan saya. Maka, saat turun dari mikrolet saya letakkan selembar uang seribu di bangku. Saya perhatikan saat mikrolet itu kembali melaju uang saya itu diambil oleh sang pengamen. Selanjutnya saya pun melupakan peristiwa tersebut. Dan malam itu seorang Ibu pendeta sebagai narasumber tamu (beliau sudah beberapa kali diundang) saya pandu dengan hati damai sejahtera. Dan...usai siaran (ini baru pertama kali terjadi !),tiba-tiba Ibu pendeta itu memanggil saya masuk kembali ke studio, dia lalu menyerahkan sebuah amplop putih ke tangan saya, sembari berkata: “Ini ada berkat untukmu.”  Saya kaget. Saya bersyukur!  Amplop itu tidak langsung saya buka. Setiba di rumah barulah saya buka, isinya Rp 400 ribu. Saya menangis dalam doa ucapan syukur saya pada Tuhan. Teringat saya ketika memberi uang seribu rupiah kepada pengamen kecil itu!

Ouwww....masih banyaklah pemeliharaan/pertolongan “surprise” dari Tuhan yang saya alami ketika terpojok. Misalnya, sepulang pelayanan dari gereja kehabisan uang...tiba-tiba saudara saya menelepon katanya besok pagi kita ketemu ya...di tempat tertentu! Dan ternyata dia memberikan sejumlah uang, ia mengaku mengapa menelepon saya karena tiba-tiba hatinya digerakkan untuk secepatnya memberikan uang pada saya. Wahhhhh...sungguh luar biasa cara Tuhan kita menolong.

Dan ini yang baru saja terjadi...setelah bertimbang-timbang lama...saya putuskan untuk meminjam uang ke seorang bapak, teman pelayanan saya. Saya pastikan bahwa saya hanya meminjam! Karena akan mengembalikannya dengan cara mencicil. Saya terpaksa meminjam karena benar-benar kehabisan uang sementara honor-honor saya  baru seminggu lagi turun, ditambah pula tiba-tiba ada proyek saya mendadak putus. Sang bapak saya hubungi dengan telepon, dan dia suruh segera saya datang ke tempatnya sejauh 1 jam perjalanan dengan kendaraan umum. Kemudian kami berjumpa di trotoar sebuah mall. Sungguh saya sangat berterimakasih saat menerima uang pinjaman itu. Namun...apa nyana? Tiba-tiba bapak yang murah hati itu berkata: “Tolong jangan kembalikan uang itu ya, itu berkat untukmu...jumlahnya saya lebihkan sedikit.” Dessshhh! Saya tidak bisa bicara apa lagi. Tidak terpikirkan bila hal ini akan terjadi!

Hm...hm...hm...diakhir tulisan ini, saya ungkapkan sesuatu dari hati saya yang terdalam. Saya pun senang melakukan seperti yang dilakukan Ibu pendeta dan bapak tadi, sekalipun jumlahnya hanya kecil-kecil saja, seturut kemampuan  saya. Benarlah, Tuhan  itu tidak pernah melupakan kita!  Apa yang ingin orang lain perbuat  untuk kita, perbuatlah itu terlebih dulu baginya.

Penahkah Anda mengalami seperti hal di atas?

 

*Tema*—Jakarta 2011

 

Komentar-komentar
Tambah Baru Cari
yosephin kareth  - kecil-kecil   |202.93.136.xxx |22-07-2011 14:41:19
saya bersyukur untuk Tuhan atas pengalaman iman yang dialami oleh mbak, PuJi
Tuhan sayapun mengalami hal yang sama dengan mbak. ya ketelanjangan, kelaparan,
penindasan, tidak dapat memisahkan kita dari KASIH ALLAH, PUJI TUHAN, TUHAN
MEMBERKATI MBAK SERATUS KALI GANDA DALAM HIDUP
tiarita rita  - pertolongan TUHAN nyata   |182.3.166.xxx |25-07-2011 18:20:50
benar sx, jalan TUHAN tidak pernah terduga. banyak kejadian manis yang dapat
kita nikmati dalam segala kesusahan dan penderitaan asal kita percaya dan
berserah pada kehendakNya. Dan yang penting jangan hanya tahu menerima tapi juga
berbuat yang sama pada orang lain. apa yang ditabur, itu juga yang kita
tuai
Halleluyah saya juga sering mengalami hal itu
peter  - kecil-kecil   |110.136.131.xxx |27-07-2011 15:31:59
luar biasa!!!!tulisan yang membangkitkan semangat yang patah.saya juga sering
kali mengalami hal demikian,tetapi kalau kita mau ingat segala
kebaikan,pemeliharaan yang sudah Tuhan beri buat kita,maka tidak ada alasan buat
kita untuk cemas.sudah banyak bukti bahwa TUHAN YESUS adalah ALLAH yang
memelihara hidup umatnya.
kiki  - dasyat   |222.124.51.xxx |04-08-2011 10:58:48
memang dasyat kasih TUHAN YESUS seperti yang mbak alami, kalau saya lihat
kebelakang akan kehidupan saya betapa DIA selalu menolong saya saat dalam
kesusahan rasanya saya mau menangis. TUHAN menolong tepat pada waktunya. Saat
kita mengangkat tangan kepadaNYA maka TUHAN akan turun tangan menolong kita.
JBU.
Aster Sitompul  - Berkat-Nya tak terhitung   |182.3.188.xxx |04-08-2011 13:14:54
Puji Tuhan! Saya pun sangat sering mendapatkan pertolongan Tuhan yg sgh
tak terduga lewat orang-orang di sekitar n orang-orang yang kadang tidak
kukenal......sungguh dahsyat pembelaan Tuhan dihidupku....tak ternilai oleh uang
atau apapun....Glory to God Almighty!!!!
Anonymous   |111.94.236.xxx |04-08-2011 15:56:43
Tuhan tidak pernah berhutang... Dia selalu menggenapi janiNya... Jesus less you
all...
Nelly  - segalanya sesuatu ada masanya   |110.137.84.xxx |16-08-2011 18:08:48
Terima kasih atas kesaksiannya, sungguh indah karya Tuhan terjadi di dalam hidup
kita. Itu bila kita berserah dan percaya kepadaNya..Saya berharap apa yang saya
harapkan juga merupakan kehendak Bapa.
Selama ini mungkin kita tidak pernah
memandang bagaimana kehidupan orang lain karena kesibukan dalam menjalani hidup
kita, tetapi dengan renungan ini saya bisa melihat kehidupan orang lain.
Kesaksian anda menguatkan saya bahwa Bapa selalu memberikan terbaik bagi semua
makhluk di bumi ini. Semoga teman-teman saya yang hari ini, esok dan berikut
selalu dan terus mendapatkan kasih Bapa yang di surga. GBUs
Rina  - Memanage keuangan   |219.84.179.xxx |18-08-2011 14:48:20
Shalom ...membaca artikel Bpk ini sungguh memberkati... dr pengamatan saya,
melihat bgitu byk pelayanan yg dikerjakan pasti kan byk honor yg diterima....
Mgkn Ada baiknya keuangan berkat2, or honor2 yg baru diterima di atur sehingga
bisa cukup untuk sebulan jd tdk dihabiskan cepat2, bila Ada berkat lebih bisa
disimpan or plg tdk dihemat hingga tdk selalu kekurangan
Tuhan berkati ....
Lucy55   |Registered |20-08-2011 14:54:18
Luar biasa dahsyat...Tuhan Allah memang luarbiasa...
Tema Adiputra  - puji Tuhan,terima kasih.   |202.152.243.xxx |06-09-2011 05:12:13
saya ucapkan terima kasih...atas semua respon yang diberikan atas tulisan ini,
puji Tuhan. Gbu.
ado  - Kualitas berkat materi   |120.29.153.xxx |18-09-2011 02:55:27
Sangat luar biasa berkat yg diperoleh
tapi menurut sy
lebih luar biasa lagi
apabila berkat yg diperoleh itu dalam bentuk lain selain materi, contohnya
hikmat pengetahuan
karena menurut sy berkat materi itu merupakan berkat yg
kelasnya kira2 paling mudah TUHAN berikan
karena sarana luas yg dari TUHAN tidak
mungkin membuatNYA kesulitan memberkati (meteri) kita
dan hal yg terutama
biasanya berkat materi bisa jadi cobaan paling besar bagi kita
membuat pribadi
kita jadi lupa diri
kalau pencobaan yg kita peroleh dibidang itu, biasanya
karena TUHAN tahu kita memiliki kelemahan paling besar dibidang itu
kelemahan yg
dapat berakibat fatal tentunya
ado  - Minta pembedaan   |Registered |18-09-2011 03:15:05
biasa aja sih kalau cuma berkat materi yg selalu kita harapkan
materi memang
penting tapi berbahaya bukan yg terpenting dalam kehidupan kita
apalagi kita
bergerak dalam bidang pelayanan inti (pelayan gereja)
yg pada umumnya harus
menjadi teladan bagi jemaat yg ada
menyesatkan apabila ukuran yg dipakai kita
yakni ukuran materi untuk melihat tingkat kerohanian kita
justru TUHAN sendiri
yg mengatakan jangan membawa uang makanan dan pakaian lain
maksudnya uang untuk
kita menenangkan hati, makanan untuk kita mencegah penderitaan lapar apalagi
pakaian untuk kita bergaya
ado   |Registered |18-09-2011 03:17:56
baguslah kalau diberkati materi
tapi jangan berharap keseringan diberkati materi
melulu
atau sampai menjadikan berkat materi sebagai bayaran TUHAN atas pelayanan
yg kita lakukan
jadilah pelayan murni yg tidak bergantung pada materi
semata
maksudnya lain kali minta hikmat untuk bisa menahan diri dari godaan
materi terutama uang
ado  - berkat lain     |Registered |19-09-2011 02:58:39
Sungguh luar biasa kalau kita diberkati TUHAN dengan berkat materi seperti
itu
tapi seandainya berkat hikmat pengetahuan dan kekuatan yg kita minta dan
harapkan,
sy rasa hidup kita akan mengalami peningkatan lebih daripada sekedar
berkat materi.
Karena terkadang menurut sy kita menjadikan materi (uang) sebagai
jalan keluar utama bagi kit, walau terkadang kita memaksa TUHAN memberi kita
berkat seperti itu.
dasarnya uang juga itu kan sarana utama iblis, salah satu
Firman TUHAN pun menyatakan bahwa uang itu mamon atau setan (iblis) itu
sendiri.
Masa yg kita minta sama TUHAN yaitu mengirimkan iblis untuk kita.
himawan   |223.255.229.xxx |28-09-2011 09:52:40
Persis yg sy alami dalam kehidupan sehari2 saya, bedanya saya tidak pernah
mengucap syukur. melalui kesaksian ini saya bener2 disadarkan akan penyertaan
Tuhan yg luar biasa kepada saya dan biarlah mulai detik ini saya belajar
mengucap syukur.ampuni saya ya Tuhan. GBU
anggre  - Artikel yg sangat membangun   |125.167.25.xxx |29-10-2011 15:59:07
WWoooww... artikel yg sgt membangun Pak..., menguatkan kita semua. Kasih &
pemeliharaan ALLAH sempurna u/ anak2NYA. amiinn... biar semua kesaksian hidup
membuat kita semakin dekat dgnNYA.
Gledis   |206.53.152.xxx |27-11-2011 22:52:33
Terimakasih buat kesaksiannya.. Sangat menguatkan saya dan keluarga, kiranya
Kasih Tuhan kita Yesus Kristus selalu menyertai pak Tema
Tema Adiputra  - semakin cerah....   |112.215.66.xxx |08-01-2012 09:44:52
luar biasa, komentar/kesaksian dari pembaca yang terkasih....
terima
kasih,ya.
saya pun semakin mendapat hal-hal baru dari semua itu.
Tuhan beserta
kita! Amin.
Tulis komentar
Nama:
Email:
 
Website:
Judul:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Masukkan kode anti-spam yang terbaca pada gambar di atas!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."